Jumat, 20 Mei 2011

Kongres PSSI, Persatuan Sepak - Sepak Indonesia

         Kediri, 10:27 PM, mata tinggal 5 watt

         Malam ini saya sambil mengerjakan PR dan ngoprol, nge-twittong dan nge-FB sekaligus nonton TV. Entah kenapa streams di koprol banyak yang membahas tentang Kongres PSSI yang gagal. Beda dengan twittong dan FB yang adem ayem, ini menandakan user koprol lebih aktif.

         Bukan itu yang mau saya bahas kali ini. Sungguh denger komentar pedas dari komentator di TV tidak membuat saya marah atau tersinggung karena saya memang sudah tahu bahwa pihak PSSI belum berpikir panjang akan masalah yang ditimbulkan. Saya tidak marah karena marah gak marah dompet di saku saya tidak akan menggembung karena sekarang tanggal Tua.

         Bukan mau membela atau menyalahkn karena saya netral lah... Lha wong saya bukan sepak bola mania. Melihat tidak selesainya kongres selama 6 jam namun tidak memberi apa-apa sungguh bikin muntab tidak hanya bagi kaum yang bukan bola mania seperti saya, tapi juga buat kaum Bola mania juga. Udah kongres 6 jam. Gak ada keputusan pula, ricuh pula. Seperti percakapan saya dengan mama :

        Tiffa : berita apaan ma??

        Mama : Ini lhoh nduk PSSI.

        Tiffa : Kenapa lagi ma??? (noleh ke TV dan lihat ricuhnya) ricuh ya ma.. (balik noleh ke laptop)

        Mama : gak nek lapangan Gak nek ruangan kok (m)brutal

        Tiffa : Indonesia mama...

        Mama : Ya kalau brutal dengan elegan lah... paling gak pikir dulu... diliat orang FIFA juga.

        Tiffa : (diam)

        Mama : benar - benar orang Indonesia. gak afdol kalau gak pake fight...

       Mama saya yang nota bene penggemar sepak bola bilang begitu. Kalau caranya begini mah nanti juga PSSI bukan lagi Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia. Tapi, Persatuan Sepak - Sepak Indonesia. Tiap Kongres, ritual sepak - sepak gak akan dilupakan. OOT!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar